Jumat, 07 September 2012


Galau bisa diartiin kalo kamu ngalamin kesepian, sedih, putus asa, gelisah, kuatir, takut, pengen diperhatiin dan pengen disayang. Akibatnya, kamu yang lagi kesepian bakal merasa “sendiri” biarpun ada di tengah-tengah keramaian banyak orang. Parahnya, kamu bisa merasa kalo diri kamu udah ditolak dan ditinggalkan. Musti ati2 neh, coz perasaan ditolak itu bisa berkembang ke perasaan `tidak berharga`.
Usaha buat ngatasin perasaan galau tuh macem2. Ada yang positif ada juga yang negatif. Yang positif tuh, jalan2 sore sambil cuci mata, nonton film lucu, curhat di diary or ke rumahcurhat FB hehehe, baca novel, tidur, fitness, de el el. Ada juga yang nggak oke alias negatif ; narkoba, minum2an keras dan ngelakuin kejahatan. Wah kalo pake cara yang negatif dijamin bakal makin galau dah.
Tapi yang pasti sih DASARnya yang musti dibenerin dulu. Bisa aja kita ngatasin rasa galau dengan ngelakuin berbagai hal positif tadi, cuma, itu buat ngatasin galau sementara aja. Begitu selesai baca novel, selesai nonton film yang bikin ngakak2, eh galaunya muncul lagi, langsung nggak tau mo gimana. Intinya, gimana supaya rasa galau tuh nggak menguasai hidup kita lagi?
Hati kita yang musti dibenerin dulu. Ada ruang di dalam hati manusia yang nggak bisa digantiin oleh apapun kecuali kehadiran Tuhan. So, harus ada Tuhan di dalam diri dan hidup kita. Kita juga harus tautujuan hidup itu apa. Tujuan hidup tuh bakal ngarahin kita bagaimana kita ngejalanin hidup, untuk apa kita melakukannya, untuk siapa, dengan harapan yang bagaimana. Pikirin hal2 yang baik, hal yang mulia, yang enak didenger. Bersyukur dan berserah pada Tuhan. Bersyukur itu bakal bikin pikiran kita rileks, kita merasa puas dengan apa yang udah kita terima. Bersyukur itu tanda kita bisa menikmati hidup. Bersyukur juga bikin kita merasa kalo diri kita tuh berharga, diperhatiin dan disayang. Udah pasti lewat doa yang kita sampaikan kepada Tuhan.
Tau nggak sih kamu, kalo kita sering berdoa itu bakal mengurangi keGALAUan yang ada dalam hati kita? Doa itu membangun komunikasi dengan Tuhan. Tuhan yang Maha Tau, tau apa yang akan terjadi di depan kita, tau kebutuhan kita, tau kegelisahan kita, tau ketakutan dan kekuatiran kita. So, kita bisa ungkapin apa yang mengganjal di hati kita kepada Tuhan. Dengan berserah, kita mempercayakan kepada Tuhan apa yang akan terjadi di depan kita. Kita mempercayakan hidup kita kepadaNya.
Karena Dia ALLAH yang baik. Dia tidak pernah memberikan kepada kita, manusia ciptaannnya sesuatu yang buruk atau jahat, Dia selalu memberikan yang terbaik untuk kita, manusia ciptaanNya yang sangat di kasihiNya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar